Edwin dan Jhody

Persahabatan Ahoooy 23 Tahun

Badut sirkus. Kudu lengkap kan? Coba liat ya, biasanya badut di sebuah sirkus itu memang entertainer lengkap. Itu kata T.Edwin MD. Kita berdua memang entertainer maunya, ya macam badut sirkus itu tapi ga pake make up, tambah Jhody. Dan apa rasanya jadi badut bersama selama 23 tahun?

Yang jelas, yang satu mengaku lebih sebagai pemikir, konseptor. Yang satu lebih sebagai “aktor”nya. Nah keduanya lantas memang merasa cocok untuk jalan berdua selama ini. Konsepnya memang begitu, 2 orang saja. Kata almarhum Ateng, pelawak kenamaan, kalau bertiga itu kebanyakan nah berdua lebih pas. Itu yang diingat Jhody.


jhody n edwin 2Jadi beginilah asal muasal dari duorpalsam ini. Eh paan tuh? Dua orang palanye sama! Mereka berasal dari Institut Kesenian Jakarta. Ngampus bareng. Namun, walau usia sama, tapi Edwin yang duluan masuk. Dan sebagai “senioren” pernah dong, Edwin “ng-ospek” alias “memelonco” juniornya. Seru dan konyol juga sih.

Satu ketika, cerita Edwin, Jhody numpang nginep di kamar kost-nya. Di situ, ia bilang ke Jhody, bahwa ia itu homo alias gay. “Gw suka sama elo...,” kata Edwin ke Jhody. Dia mendekat dan Jhody panik langsung mengambil stik softball yang ada di situ, dan teriak,”Awas elo win. Ngedekat ke gw, gw hajar!” Dan merekapun tertawa lebar, mengenang kejadian itu. Gw asli panik waktu itu, kata Jhody.

Tertawa lebar, kencang. Nah ini die nih. Ketawanya Jhody itu khas! Edwin tersepona eh maksudnya terpesona dengan suara tawa keras Jhody,”Ga ada duanya, bro!” Maka karena itulah, mereka mulai coba jalan bareng di dunia entertainment. Awalnya saat Edwin duluan di Prambors. Belum jadi penyiar waktu itu, “Dan gw pun diajak masuk, bukan juga jadi penyiar lho.”

Menurut Edwin, Jhody itu dari dulu sudah punya band. Ya model band-bandan rock pop gitu lah. Itu jadi cikal bakalnya Super Bejo. Yang lantas memang menjadi identitas mereka berdua. Waktu itu, cerita Edwin, grup Jhody itu sudah bikin demo dan menawarkannya kelabel-label rekaman.Belum sukses.

 MG 9781“Gw lantas berinisiatif membantu. Ya gw bawa ke Musica Studio. Eh mereka mau, tapi syaratnya gw juga harus ikut nyanyi!” Tambah Edwin. Ini masalah besar, “Kan gw bukan penyanyi? Mana bisa nyanyi? Ya kata mereka sih, pokoknya ngomong atau ngapain kek. Pokoknya gw harus ada juga.” Maka dari itu, yang nongol Super Bejo.

Superbejo itu awalnya, ada alm.Cheny di gitar. Abhenk di keyboard dan Kossin di drums. Bassistnya, additional. Lalu berganti formasi dengan Opan sebagai gitaris, Lele bass dan Benke sebagai drummer. Mereka sempat merilis 3 album rekaman.

Kalau diingat, salah satu hits terkenal mereka adalah, ‘Gue Ingin”. Slow rock rada menyis-menyis gitu deh. Dan sakti brayyy, kata Jhody. “Lagu itu kan waduh sebelum tahun 2000 ya. Tapi sampai hari ini, masih banyak orang yang inget. Apalagi di daerah-daerah.”

Oh ya perihal nama Super Bejo. Edwin menjelaskan, awalnya kita itu pakai nama Ejo aja. Ya, Edwin Jhody lah. Tapi ketemu dengan KD alias Kris Dayanti, eh dia ngusulin udah pakai nama Bejo aja. “Ejo itu apaan? Bejo artinya kan untung. Bagus deh.” Tambah Jhody. Ya jadilah kita pakai nama Bejo itu, ditambahin Super jadinya Super Bejo. “Bejo jadi artinya bisa juga, Bersama Edwin dan Jhody kan?” Jelas Edwin lagi.

Super Bejo sempat merilis album Pagi, Gue Ingin. Disusul Mupeng. Nah dari album itu, sempat muncul lagu jenaka, ‘Nie Cen Tau’. Emang bahasa Mandarin. Yang menulis lirik bahasa Mandarin itu, salah satu kenalan Jhody yang kuliah di Sastra Mandarin.

Nama mereka berdua, melejit naik saat membawakan acara wresterling alias gulat gaya bebas profesional di sebuah stasiun televisi. Rating acara tengah malam itu terbilang tinggi sekali, pada saat itu. “Bayangin, kita cuap-cuap itu di atas jam 11 malem bray. Tapi eh ternyata banyak yang nonton. Malah jadi kayak acara wajib ditonton buat ABG2 waktu jaman itu. Makanya kita jadi langsung ngetop juga,” kata Jhody.


jhody n aria baronEtapi, ngemeng-ngemeng, berdua terus. Kapan berantemnya? Edwin dan Jhody tertawa lebar lagi. Sering! Kata Edwin, Jhody itu orangnya sensitif. Iya, dan Edwin itu suka cuek dan ngomongnya suka asal, begitu timpal Jhody. “Kita sering lho ribut, tapi paling-paling 1-2 hari juga beres. Udah baikan lagi. Kita ga betah ribut, ga bisa ga ngomong berdua berlama-lama ternyata,” terang Jhody.

Mereka juga pernah pecah kongsi. Jhody dan Edwin sepakat untuk bubar dan jalan sendiri-sendiri. “Ya sudah, kita sempat tuh begitu. Tapi ujung-ujungnya kita baikkan lagi dan ternyata memang lebih enak berdua. Justru bagus momen pisah sementara itu,” jelas Jhody yang diiyakan Edwin.

Salah satu contoh konkrit, betapa mereka berdua beneran sehati, saat Edwin di akhir Desember kemarin mengalami musibah. Ia cedera jari terputus karena belt di mobil tuanya, saat mobilnya itu mogok di jalan tol. Menurut Jhody, orang pertama yang dihubungi Edwin sambil kesakitan adalah dirinya. Jhody pun dengan sigap, menyebarluaskan berita musibah itu kemana-mana. Ia terkesan terpukul juga dengan musibah sahabatnya itu.

Jhody setelah musibah itu, sibuk berusaha membangkitkan semangat sahabat dekatnya itu. Menurut Jhody, kita kehilangan handphone aja panik dan bisa sedih luar biasa lha apalagi kehilangan anggota tubuh? Jadi ia pahami kalau sahabatnya, Edwin itu, down karena kehilangan satu ruas jari manis dan kelingking sebelah kanannya.

jhody2Memasuki 2014, sekaligus membangkitkan semangat Edwin, akhirnya Jhody juga berikrar dan menyatakan ke publik bahwa seterusnya ia hanya akan tampil berdua dengan Edwin. Mereka tidak bisa dipisah-pisahkan. Terutama untuk MC dan penampilan panggung. Kalau untuk film dan sinetron berbeda kasusnya, sulit untuk mengharuskan mereka tampil berdua.

Kegiatan mereka berdua, terakhir ini adalah membentuk komunitas “penunggang roda dua”. Namanya Ahooy Geboy. Ahooy itu asyik-asyik aja, bersama-sama, persaudaraan, begitu terang Jhody. Jhody dan Edwin menjadi Perdana Menteri di komunitas motor tersebut. Mereka bersama 10 orang presiden, menjadi founder. Dan dalam waktu dekat di Januari ini,mereka akan merampungkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Kemudian akan membuka pintu bagi masuknya anggota-anggota baru, secara resmi.

Ini bentuknya persaudaraan sesama pengendara motor, kata Jhody, yang lahir di Jakarta pada 25 Oktober 1970. Syarat untuk menjadi anggota, menurut Edwin yang kelahiran Banda Aceh 14 Juli 1970, mudah saja. “Harus memiliki sepeda motor, yang diberi nama. Dari jenis dan merk motor apa saja. Yang penting ini, harus punya keunikan khas pada bentuk motornya. Ya silahkan berkreasi pada motornya,” lanjut Edwin.

jhody n edwinSifat keanggotaan terbuka. Dan prinsipnya tidak mengikat. Setiap anggota, boleh saja bergabung dengan komunitas motor lainnya, misal pada komunitas motor jenis atau merk tertentu. Jadi, kata Jhody lagi, ya kalau ingin ketemu dan jalan bareng ya silahkan. “Kalau pas sibuk dan ga bisa ikut kumpul atau ikutan touring misalnya, ga papa. Dan ini bukan untuk gagah-gagahan. Ini persahabatan dan persaudaraan ke dalam dan keluar. Ke siapapun gitu,” terang Jhody.

Keduanya memang dikenal penggemar motor termasuk kategori kolektor. Edwin juga menyukai mobil-mobil tua yang unik. Maka Ahooy Geboy adalah sebuah aktifitas mereka berdua, bersama teman-temannya, untuk menikmati hobi mereka. Sekaligus bergaul lebih luas, untuk asyik-asyik dan peduli juga dengan sesama. “Jadi, ada misi sosialnya juga,” lanjut Edwin.

Dipastikan memang, mereka akan senantiasa berdua. Berdua sebagai penghibur bangsa, begitu tegas Edwin. Jhody tertawa lebar dan mengiyakan, “Iya, kami penghibur tepatnya. Bukan pelawak sih sebenarnya.” Mereka juga tetap berencana untuk bisa merilis album lagi. Di tahun silam, mereka sudah sempat merekam single, ‘Kapan Kawin’. Yang belum dirilis secara resmi hingga saat ini.

Terakhir nih brothers, mungkin ga sih kalian berdua berambut lagi? Edwin dan Jhody kembali tertawa lebar dan ngakak keras. Rambut Edwin itu keriting tapi ngacak dan kalau panjang dulu ya berantakan aneh, bukan jadi kribo yang bagus, jelas Jhody. Nah kalau Jhody nih, rambutnya dulu memang panjang lurus gitu, dan dia kayak males urus rambutnya, timpal Edwin. Mereka berdua berambut panjang dulu, terutama saat kuliah.

Kalau disuruh gondrong lagi sekarang? Gileeee looo brayyy, ahoooy dah! Seru mereka kompak berdua, tentu sambil tertawa ngakak. Sukses terus berdua! Karena kayaknya, belum ada tandingannya nih format entertainer duo model kalian, braaayyyyy.... / dionM

Share this article

Leave your comments

Post comment as a guest

0 / 300 Character restriction
Your text should be in between 10-300 characters
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found