Gerry Anake Foto-foto Teza

Gerry Anake

Setuju Apabila Industri Rekaman Indonesia Kembali Lagi Ke Sistem Analog

Gerry Anake adalah anak ketiga dari tiga bersaudara. Bakat seninya sendiri turun dari sang ayah yang memang pencinta lagu-lagu jawa (campursari) dan ibu yang dulunya pemain teater. Awal karir Gerry sendiri bermula dari bermain piano. Sempat mengenyam pendidikan di Sekolah Tinggi Musik Bandung dan sempat menjadi player dan music director di setiap konser Boyband SMASH dan penyanyi solo Cakra Khan.

Hobi traveling itu diimbangi juga dengan terciptanya beragam karya musik lewat sentuhan indah jemarinya kala memainkan piano, Gerry sendiri banyak menciptakan lagu, terutama lagu-lagu ballad. Jenis musik yang dikemas lewat Hits Single ‘Kisah Selewat’ ini bergenre Pop, yang memang musik dan liriknya mudah diterima di segala kalangan.

NewsMusik beberapa waktu berhasil menemui musisi kelahiran Mojokerto, 11 Oktober 1991 ini di studio pribadinya di area Cempaka Putih, Jakarta. Gerry adalah multi instrumentalist tapi piano merupakan bagian yang takkan terpisahkan dari jarinya. Bahkan setiap harinya setelah bangun tidur ia pasti melakukan fingering, guna melenturkan jari-jemari dan terus belajar mengasah kepekaan pada nada untuk mencipta keindahan simphoni dalam bermusik.

Sejak kapan mulai belajar musik?
Gue dari kecil mulai mengenal musik saat main di gereja tiap minggu. Jadi saat itu sering guide orang-orang untuk main musik buat ibadah dan seru banget sih. Terus bokap gue ngeliat dan dia bilang “kamu mau main musik Ger?” Setelah itu gue di masukin les piano sama beliau dan prakteknya tiap minggu kala main di gereja. Meskipun main masih salah-salah, bokap tetap support selalu. Lalu, masuk tingkat SMP mulai ngeband-ngeband, coba-coba bikin lagu sendiri. Dari kelas 3 SMP hingga ke tingkat SMA dan mulai memberikan diri ikut festival lomba band antar sekolah, gue juga sempet belajar main drum, bass dan gitar.

Apa ada perdebatan dengan orang tua, ketika harus nyemplung dan fokus main musik?
Nah saat itu gue lulus SMA, karena gue udah bener-bener serius dimusik dan memutuskan untuk sekolah musik aja deh. Cuma sama bokap dan nyokap yaa… sempat ada perdebatan pastinya. “Aku ga usah kuliah dulu deh setahun, aku mau kerja dulu di Jakarta”. Jelas Gerry terhadap kedua orang tuanya. Akhirnya gue dari Jombang selepas lulus SMA dan langsung beraniin diri aja menuju ke Jakarta.

Apa yang membuat nekat merantau sendiri ke Jakarta?
Saat itu gue masih muda, nekat dan berangkat aja lah pokoknya. Soalnya pikiran gue, orang-orang musik di Jakarta tuh yang emang tujuannya cari makan di musik, pasti pada datang ke Jakarta. Karena major label kan banyak terdapat di Jakarta, trus pusat-pusat televisi, media-media pusat lainnya perputarannya ada di Jakarta.

Alasan tertarik untuk masuk major label?
Dari segi publish mungkin cukup bagus, soalnya musisi tuh rata-rata mereka bisa bikin karya yang bagus banget. Namun dari segi publish mereka kurang. Musisi biasanya kayak begitukan? Cuma ada juga sih yang bisa publish plus bikin musik. Tapi biasanya musisi yang jago publish itu, musiknya biasanya ngga 100% oke, jadi mereka setengah-setengah.. Menurut gue karena fokusnya terpecah. Tujuan gue sih, bikin musik biar ada yang publish, jadi kita berkarya tuh gak sekedar berkarya, cuma disimpen sendiri aja. Jadi biar bisa dinikmati sama banyak orang.

Kamu yakin bahwa dunia musik bisa menjadi nafkah utama?
Gue udah yakin aja sih dan gue percaya kalau kita berusaha pasti ada jalannya. Selain berusaha gue juga ngandelin Tuhan. Gue percaya.. serahin semua sama Tuhan.. bahwa kehidupan gue bisa berhasil di musik. Soalnya jujur aja, gue mau kerja apaan lagi selain musik. Gue kuliahnya aja ambil kuliah musik.

Bagaimana respon dari orang tua untuk sekarang ini?
Mereka selalu bertanya, gimana sudah ada penghasilan apa belum dari musik.. Lalu gue jelaskan, yaa.. sampai saat ini kebetulan sudah ada penghasilan dari ngiringin Cakra Khan dan Smash. Walaupun penghasilan belum gede banget dan prinsip gue ketika kita setia sama hal kecil, pasti ntar Tuhan percayakan sama hal gede.

Kenal Sama Cakra Khan Dimana?
Kalo sama Cakra gue kenalnya di sekolah tinggi musik Bandung, di sekolah musik milik Nicky Astria. Cakra itu hobinya nyanyi dan dia juga suka musik Gospel. Kita sering ngejam bareng di kampus dan sejak saat itu makin dekat dan sampe bisa manggung bareng.

Makna Arranger?
Arranger itu seperti ngelukis buat gue, kaya ngegambar pemandangan atau ada lagu nih.. gimana caranya biar komposisi itu enak dinikmatin sama orang. Seru sih, banyak tantangannya. Juga kalo mengaransir musik, ibarat masak, jangan kebanyakan garam. Kalo lu ngeluarin skill mulu dari lagu pertama sampe kelar itu juga keasinan.. Ya maknanya sih kaya gitu buat gue.

Gerry AnekeFoto - foto Teza

Lalu ceritakan dong perkenalan kamu dengan Smash?
Kalo Smash, gue kenalnya dari Bram Bachtiar dan Sammy Suhendra. Sammy tuh drummer nya Agnes Monica dan Ello. Mereka tau kalo gue bisa main musik, jadi suatu hari Smash ngadain konser pengen pake band dan akhirnya gue diajak gitu. Ya udah gue coba deh dan ternyata seru juga. Akhirnya bisa berjalan sampe sekarang.

Keterlibatan kamu dengan Smash?
Kadang gue nge direct musiknya Smash. Kalo Sammy Suhendra engga bisa atau berhalang, gue yang jadi music director nya Smash ataupun sebaliknya. Mungkin untuk saat ini gue telah tampil diatas 5 kali dengan Smash untuk garap live perform nya. Soalnya mereka kan konser pake band ngga sering-sering juga, banyak pake minus one.

Opini kamu antara Minus One dan Live Perform, suka yang mana?
Kalo Minus One, kasarannya nih.. orang udah bayar lu buat pengen nonton lu nyanyi, masa pake minus one sih..? Itu kan kaya karaoke doang. Ya, kalau sebagai musisi yang bener gimana caranya kasih yang terbaik buat penonton. Harus pake live band dan jangan karaoke di panggung.

Bener nih yakin, kini saat yang tepat melakukan solo karir?
Sebenernya sih gue dari awal bermusik nggak pernah kepikiran buat proyek solo karir, nyanyi seperti sekarang ini. Itu terjadinya karena gue iseng masukin demo ke label. Mereka denger suara gue, padahal niat saat itu pengen minta tolong jualin lagu itu. Siapa kek yang mau nyanyi.. Nah labelnya malah bilang, “Lah ini projek siapa Ger? Ini band kamu? Oh ya udah ini kamu aja deh yang nyanyi!.. Lalu saat itu gue jawab, itu suara gue mas dan ini iseng-isengan proyekan demo. Jangan mas ga pede gue, kan gue pianis. Basa di belakang dan nggak pernah jadi frontman.

Setelah itu ada waktu 2 minggu negoisasi, akhirnya gue pikir-pikir. Ya sudahlah, gue ambil aja mumpung nggak ada tawaran job juga saat itu. Siapa tau emang berhasil di solo karir. Gue harus tetep jalan, udah ada di depan mata, kenapa harus ditolak-tolak lagi. Akhirnya gue jalanin dan gue fokus plus ada dukungan moral dari sang manager. Gue makin semangat dong dan yakin nggak beda jauh antara main piano dan nyanyi. Toh, gue kalo live nanti akan main piano sambil nyanyi.. Sementara untuk materi album udah siap banget, tapi belum direkam aja. Yang udah direkam dan layak publish baru 1 single yakni lagu yang berjudul ‘Kisah Selewat’.

Sejak kapan belajar menulis lirik dan cerita apa yang dituangkan di dalam lirik?
Mulai bikin lirik dari SMP, waktu itu ada pelajaran kesenian yang diwajibkan harus bikin lagu. Sejak saat itu gue makin akrab dengan olah musik dan lirik. Selama ini gue menulis tentang cerita semangat kehidupan atau galau-galau an soal cinta hehe.. Karena itu yang gue alami dan nyata dalam hidup. Sebenernya semua yang tertulis, tentang perjuangan kehidupan gue pribadi.


Opini kamu tentang label musik di Indonesia saat ini dalam hal finansial dan karya?
Ada yang nggak fair juga sih, pembagian dan cara publish harusnya bener dan yang penting mereka tidak memeras musisi itu sendiri. Misal direkrut, lanjut punya kontrak label 5 tahun, tetapi cuma diurus 6 bulan doang. Trus abis itu dicuekin deh, cuman gara-gara karya lu nggak naik. Seharusnya 5 tahun kontrak itu keduanya (artis-label) harus saling kerjasama. Artis bikin karya, label yang bertugas untuk publish dan promo. Seharusnya keduanya musti sinkron.

Label yang menanungi kamu saat ini?
Sekarang lagi kerjasama dengan Red Music Entertainment, mereka yang fokus di publish, gue konsen di bagian produksi seperti bikin lagu, musik dan video clip.

Ceritakan soal lirik lagu dari single ‘Kisah Selewat’ nya Gerry Anneke?
Lagu itu gue ciptain, yaa.. bisa dibilang gara-gara galau ya. Gara-gara sakit hati juga dan nggak munafik nih, memang seperti itu kejadiannya. Jadi awalnya gue udah lumayan lama gitu deket sama cewek, cuma tiap nembak, dia belom mau. Katanya sih, kita kenal aja dan jalan aja dulu. Lalu yaaa gue okein dan jalanin.
Sampai di suatu waktu dia bilang “Ger kayanya kita jangan lanjut deh, soalnya aku mau fokus di kerjaan,”Ya gue sebagai cowok oke deh.. dan gue coba ngertiin, mulai saat itu gue batasin soal komunikasi dengan dia.
Lalu satu bulan kemudian gue kaget denger kabar dari temen. “Bro lu emang udah putus sama si cewek itu?.. Itu dia kan udah prewedding.” Nah.. gue ditinggal nikah sama orang yang gue cintai. Makanya.. jadilah lagu ‘Kisah Selewat’ ini, ceritanya tentang nggak pernah lelah, nemenin, walaupun lu diacuhin. Yaa.. seperti itulah ceritanya.

Gerry AnekeFoto - foto Teza

Sempet ngedrop karena kejadian itu?
Beruntung saat itu gue dikelilingi oleh temen-temen yang rock and roll dan bisa memotivasi banget secara mental. Tentunya gue berusaha lupain dengan aktivitas-aktivitas dan segala kesibukan yang ada. Walau temenkan nggak bisa nemenin gue terus.. Nah pas malem udah mau tidur, pasti gue sendiri dan nggak bisa tidur karena terus menerus masih teringat sama doi. Akhirnya saat itu gue pilih main piano dan nyanyi ngasal aja deh buat hilangin rasa sepi. Terus berulang selama seminggu dan secara nggak langsung tercipta jadi lagu tersebut.

Makna cinta dan wanita bagi kamu?
Cinta itu kalo buat gue pribadi.. bikin semangat hidup. Karena buat apaan hidup kalau tanpa cinta. Mau banyak duit tapi kalo nggak ada orang yang cinta sama kita percuma juga, Cinta itu adalah sumber kehidupan.

Wanita itu inspirasi banget, musisi cowok pasti semangat kalo ada cewek yang nontonin. Terus mereka juga bisa bikin semangat hidup lho. Wanita itu sebagai obyek yang dicintai. Jadi wanita dan cinta itu nyambung sebenarnya, cinta itu buat dikasih ke wanita. Jadii.. wanita buat kita cintai, bukan untuk disakiti.

Boleh tau hobi kamu di luar musik?
Pastinya jalan-jalan dan kuliner, kalo enggak ada kerjaan pasti gue jalan-jalan ketempat baru, Terus nyobain makanan yang khas disitu. Fotografi juga demen sih, pokoknya yang bersifat hal-hal baru. Jadi emang travelling, kuliner dan fotografi itu gue suka banget.

Nah setiap travelling kaya nggak modal gitu, karena sambil kerja biasanyakan ngiringin artis seperti Cakra Khan,dsb.. trus sempet jalan-jalan juga keliling Jawa, Bali, Kalimantan hingga Papua. Nah.. itu termasuk memenuhi kebutuhan hobi gue. Jadi sekalian jalan-jalan dan manggung juga. Gue suka pantai Prigi pasir putih di daerah Trenggalek dan sangat direkomendasikan tentunya bagi para travellers untuk datang kesini. Karena pantainya masih sepi.. pasir putih dan airnya cukup bersih. Itu cukup eksotis dan momen tak terlupakan juga pokoknya.

Kalau kamu sukses bermusik yang bisa keliling dunia akan pilih tinggal dimana?
Gue akan pilih tinggal di New York, karena di sana pasti seru dan banyak musisi-musisi hebat. Gue cukup terobsesi juga dengan wanita latin, seneng banget liat wanita latin itu. Tapi karena gue lahir di Indonesia dan terlalu cinta dengan kuliner-kuliner disini seperti nasi padang, nasi pecel dan warteg. Itu nggak ada di luar negeri, jadi gimanapun gue akan tetap stay di Indonesia walaupun sukses nanti.

Kalau pandangan politik kamu mengenai Indonesia saat ini, seperti apa?
Menurut gue siapapun presidennya kalo lu mau dapet duit, ya harus tetep bekerja. Cuma kalo Jokowi, gue senengnya karena orangnya slow dan yang pasti gue sangat ngefans dengan Ahok. Doi gokil banget sih, berani banget dan nggak takut mati. Banyak sih yang mau ngelawan-ngelawan dia, seperti kasus di Pasar Tanah Abang dan banyak banget musuh. Keliatan dia sebodo amat gitu.. Tetep menomorsatukan konstitusi seperti yang ia katakan selama ini. Gue ngefans sama dia karena dia orang yang memegang prinsip dan realistis, dia bekerja apa yang harus dia kerjain adalah hanya untuk bekerja.

Pernah terfikir kah untuk memulai suatu bisnis?
Pingin coba bisnis juga sih, sementara ini kepikiran untuk bisnis kuliner, clothing pingin juga. Soalnyakan semakin kita banyak investasi, semakin banyak mesin duit jugakan?.. Bukannya maruk, cuma kalo hanya sukses dimusik nih.. tapi lu nggak muterin duitnya kemana-mana, ya lama-lama pasti abis. Jadi kita harus pandai-pandai mengolahnya, kalo emang udah ngasilin dimusik pengennya di tabung buat diinvestasikan biar ada income dari yang lain juga.

Gerry AnekeFoto - foto Teza

Ceritakan tujuan hidup kamu
Sukses, bisa menyenangkan bagi orang-orang disekitar dan bisa menjadi contoh positif untuk yang ada disekitar gue. Yang pasti gue nggak mau malu-maluin lah, gue nggak mau nyusahin orang lain. Sukses dan membahagiakan orangtua adalah prioritas utama untuk saat ini.

Pandangan anda soal indusri musik Indonesia saat ini?
Mari flashback ke tahun 90an-2000an atau jamannya Padi, Dewa, Sheila On, 7 Slank dan lainnya. Buat sekarang sih jauh banget sih ya. Contohnya, kalo artis baru jaman sekarang malah jarang mengeluarkan album, kalo dulukan lu artis langsung mengeluarkan album. Kalo sekarang justru single. Trus dari genrenya sendiri sih.. kalo menurut gue jaman dulu lebih jenius-jenius bikin musiknya, seperti Kla Project atau Kahitna. Musiknya keren-keren klao jaman dulu.

Kalo sekarang sih karena nurutin pasar juga sih, masyarakat juga kalau dikasih musik yang seberat Kla Project mungkin sekarang udah muntah-muntah kali. Menurut gue kalo dibanding sama yang dulu sih, yaa.. emang gue bilang keren jaman dulu.

Apakah kamu setuju, jika untuk musisi rekaman harus memakai lagi sistem analog?
Gue setuju banget. Kalo live tuh bener-bener lo gak bakal bisa nipu.. Sekarang banyak tuh, artis yang modal ganteng atau cantik doang tapi sebenernya nggak bisa nyanyi. Cuma kan karena sekarang teknologi canggih, yang fals bisa dimainkan, sementara kalo jaman dulu kan kagak bisa. Dan gue setuju banget kalo sistem live lagi. Soalnya, dari situ kita bisa tau… mana musisi yang bener-bener berkualitas dan mana musisi yang biasa saja./ teza

Share this article

Leave your comments

Post comment as a guest

0 / 300 Character restriction
Your text should be in between 10-300 characters
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found