Manager of a Band

There’s No Bizz Like Showbizz, Dude!

Well, so do the manager of a band or an (solo) singer. Say that, there won’t be such a “management” like a band-management! Band ataupun artis solo, khittahnya kan berkubang dalam dunia showbiz juga adanya. Maka begitulah, manager nya juga harus mempunyai tingkat kecakapan khusus! Cakap, ganteng atau cantik maksudnya?

Kelihaian bro, kemahiran. Begitu arti “cakap” di atas. Kemahiran? Kalau pergaulan? Oho, itu juga tak kalah penting. Sejauh ini hebatnya, seorang manager band bisa saja berpenghasilan….”wow, gila-gilaan”, tapi dia ga harus keluaran sekolah management ataupun model administrasi-bisnis, atau apa lagi, keuangan gitu. Temen dekat, kakak atau adik, bahkan ibu ataupun ayah.

NewsMusik ingin membuka Menejer Band/Artis Penyanyi, sebagai sebuah dunia “baru” yang potensial menjadi lahan pekerjaan yang baru saat ini. Yup, memang begitu adanya. Menjadi seorang menejer band bisa menjadi profesi baru yang …. Ohooy, menggiurkan memang!

Menggiurkan Lho!

Menggiurkan, yak! Ini hal pertama. Betapa tak menggiurkan kalau penghasilan mungkin saja bisa mencapai di atas 10 jutaan sebulan. 10 juta itu hitungan sangat minimal. Pola hitungnya begini saja. Ini standar yang berlaku umum. Kalau ia menjadi menejer tunggal, tidak datang dari sebuah enterprise tertentu, ia mengelola sebuah band yang sukses. Sukses di sini adalah band dengan job atau order panggung sampai, di atas 5-6 kali dalam sebulan.

Band tersebut memasang “bandrol” harga sekali pentas, sebut saja ini yang “medium” yaitu 50 juta sekali main. Dari nilai 50 juta itu, menejer biasanya mendapatkan “bersih” bisa 15-20% dari nilai fee band yang didapat dari promotor atau organizer. Artinya, dalam sebulan ia mempunyai peluang mengantongi sekitar 30-an juta. Kalaupun band itu “kurang jalan”, paling tidak 1-2x dalam sebulan saja ordernya, menejer akan mengantongi paling tidak 15 juta!

Gaji manager di perkantoran umum, bisa saja sampai senilai itu. Tapi manager perusahaan besar, multi-nasional dan harus manager yang berpengalaman rasanya. Manager kan, levelnya masih di bawah board of director? Kalau di showbiz, manager langsung bertanggung jawab pada…Board of Band Member atau Singer yang bersangkutan.

Prinsipnya, pastilah, Direktur lebih besar penghasilannya dari level setingkat menejer. Begitupun halnya dengan menejer pada sebuah grup band atau artis penyanyi, biasanya memang di bawah penghasilan yang didapat anggota band atau si penyanyi, dari setiap kali order yang masuk. Mirip kan ya?

Yang membedakan, menejer band dengan menejer perkantoran adalah, mungkin pada tingkat pergaulan. Menejer band juga banyak yang mempunyai kemampuan ekstra, tak melulu terbatas hanya soal menejerial saja. Ya gitu, termasuk soal promosi ataupun marketing.

02

Assisten Pribadi atau Menejer?

Nah lucunya, kalau di Indonesia sini, menejer band lebih diutamakan, yang punya kemampuan handal dalam menjual! Marketer. Karena simplenya kan, band ini jalan ya si menejer yang dipilih, dapat penghasilan kan? Penghasilan tersebut, sebagian besar tetap menerapkan angka prosentase, share dari nilai fee yang didapat.

Nah nilai fee yang didapat, biasanya hasil diskusi menejer dan grup band atau artis. Akan “dibandrol” kisaran harga berapa? Yang umum berlaku memang ada harga untuk acara umum/biasa. Ada harga untuk special event di sekolah/kampus atau malam dana. Ada juga harga untuk kalangan media, baik radio atau majalah atau surat kabar.

Kembali ke sosok menejer. Dia mempunyai kemampuan bergaul, itu akan “menyenangkan” grup band atau artis penyanyi. Tapi bisa saja, ini juga banyak berlaku di sini. Bahwa tak perlu bisa bergaul, tak perlu pandai-pandai amat menjual, yang penting punya waktu “24-jam” mendampingi. Selalu siap, dikala dibutuhkan. Siap kemanapun pergi.

Eh itu menejer atau semacam assisten pribadi sih? Uniknya, sebagian grup band eh lebih pada artis solo sebenarnya. Lebih membutuhkan seorang assisten pribadi sesungguhnya. Tapi bisa menghandle kontrak atau perjanjian kerjasama dengan pihak organizer atau promotor. Ia yang nanti punya tugas dan kewajiban menandatangani kontrak kerjasama.

Tapi sekaligus, siap sedia menemani si artis kemanapun dan dimanapun. Sudah termasuk itu, teman nongkrong, teman curhat, yang bawa kemana-mana barang-barang bawaan si artis penyanyi. Lebih personal ya sepertinya? Masak itu menejer sih? Kenyataannya memang begitu kok di sini. Jadi “bias” antara menejer atau assisten pribadi.

Walau ada yang memang lantas mempunyai menejer, untuk urusan “bisnis” (baca : urusan tandatangan kontrak, terima uang down payment, menjaga betul jadwal pelaksanaan pelunasan honor). Serta memiliki seorang assisten pribadi, ini yang personal terutama urusan angkat mengangkat barang bawaan si artis. Macam ya kostum, sepatu, perlengkapan tata-rias, wig dan perabotan “tetek-bengek” si artis.

Sekarang ini, teristimewa artis penyanyi pop, apalagi yang sudah masuk kategori selebriti, sudah lebih paham. Mereka punya menejer sendiri, urusan per-kontrak-an. Atau yang mengurusi bisnisnya. Dan mereka punya assisten pribadi. Nah serunya, mereka bisa punya kayak assisten pribadi, dayang-dayang tambah lagi, pendamping “suka-suka”! Ga percaya? NM sering banget menemui yang begituan, apalagi kalau acara syuting untuk televisi.

03

Rombongan Lenong dan Dayang-Dayang

Seorang artis, bisa punya berbagai asisten! Dan asisten yang bisa berjumlah 4 sampai 5 orang bahkan lebih itu, akan lantas memenuhi ruang ganti yang biasanya bergabung dengan ruang rias! Penuh dengan “rombongan lenong” 1 artis saja, padahal ruangan tersebut di plot untuk 2-3 orang artis sekaligus! Habis sudah dengan tim “hore-hore” dari 1 artis saja. Asyiiiik ga sih?

NM pernah melihat kok, 1-2 orang ah setingkat selebriti yang popular banget, terutama karena sering banget muncul di infotainment! Semua dayang-dayang atawa aspri atawa pendamping, hebatnya punya tugas masing-masing. 1 orang pegang kostum, 1 orang pegang peralatan tata rias, 1 orang bawa tas isi sepatu-sepatu. Eh masih ada lagi, 1 orang bawa khusus microphone dan tiang mike-nya. Bayar berapa ya, banyak bener “sekondan”nya?

Ada 1 orang televise, mungkin bagian Talent, bilang kalau artis A memang begitu. Pasukannya banyak, professional sekali ya? Ia omong begitu sambil senyum, NM pun tertawa. Ya begitulah, professional ga sih kalau begitu? Bukankah artis di barat juga begitu? Dan si artis professional itu, para sekondannya bisa sertamerta menunjukkan muka tidak suka, ketika ada artis di “level bawah”. Atau yang bukan level artisnya itu, masuk di ruang yang sama! Hebat ga?

Grup band, sesekali ada yang agak mirip. 1 band, ditambah dengan kru tetap mereka. Tapi masih ditambah, ini nih ga jelas ya. Memang orang dari pihak menejemen atau kru “tambahan” atau siapa sebetulnya. Orang-orang tersebut ternyata teman-teman dari personil grup, jumlahnya bisa 2,3 bahkan 6-7 orang. So, ruang tunggu pun bisa penuh sesak pastinya! Jangan tanya lagi, kalau ruangannya harus share dengan grup atau artis lain, gimana dong?

NM pernah juga menjumpai kasus, 1 band mendapat job ke kota Jogjakarta. Grup band “kelas menengah” sebetulnya. Rombongan mereka, uhuuuy, ada 20 orang! Mereka minta khusus, bis untuk mengangkut mereka, pulang pergi. Selidik punya selidik, kebanyakan anggota rombongan tersebut adalah, teman-teman mereka saja. Personil band hanya 5-6 orang, kru juga hanya 4 atau 5 orang. Tambah menejemen 1 atau 2 orang.

Rupa-rupanya, anggota band ingin “bertamasya” mengajak kawan-kawan dekatnya. Plesiran keliling kota, mumpung libur, dan jelas dong mumpung ada job. Kesemua rombongan tersebut, makan dan minumnya ditanggung oleh pihak penyelenggara acara! Seru ya? Menejernya minta semua harus tersedia. Enak banget deh…

06

So, Manajer Ideal Itu….

Ok lalu sebenarnya apa sih tugas seorang menejer band itu? Kita omong untuk di sini saja, tapi tetap menjadikan situasi di luar negeri sebagai gambaran atau referensinya. Manajer, ya memang me-manage. Artinya, mengelola dan mengatur sebaiknya. Apa yang dikelola, atau diatur?

Jadwal main, jadwal latihan. Urusan dengan pihak promotor acara atau organizer, dari bargaining fee sampai penandatanganan kontrak dan menjaminkan bahwa pembayaran dan semua fasilitas sudah “aman terkendali”. Melakukan promosi, atau berupaya untuk bisa menjual lebih sering artis atau grup band yang “dipimpin”nya tersebut. Fokus pada peningkatan frekwensi main lalu juga peningkatan jumlah fee.

Namun ini yang tak kalah penting, bagaimana bisa benar-benar mengemas artis penyanyi atau grup band yang dibina atau dikelolanya, untuk senantiasa tampil “perfect”. Memuaskan organizer, promotor sampai penonton acara. Dalam hal ini, harus mampu menjamin bahwa bila saja grup band atau artis penyanyi tersebut, bandrol relatif tinggi, memang mereka layak mendapatkan “apresiasi” nilai setinggi itu.

Hal-hal sepele sih. Misal begini, mentaati saja jadwal acara biasanya disusun dalam Rundown lengkap. Mulai dari datang di venue, melakukan soundcheck. Durasi soundcheck yang menuruti rundown. Bekerjasama dengan sebaik-baiknya dengan pihak penyelenggara demi kesuksesan acara tersebut deh. Datang tepat waktu untuk show, melakukan show dengan semaksimal mungkin. That’s it!

Nah sementara itu, memang juga harus bisa menjamin pada para “direktur”nya yaitu anggota band atau artisnya, bahwa dia atau mereka akan memperoleh fasilitas yang “paling ideal”. Mulai dari hotel, makanan dan minuman, kendaraan penjemput-pengantar, sampai pada urusan produksi. Yaitu menyangkut akan peralatan sound dan band-equipment atau backlines sesuai dengan yang dirikues via technical-riders.

NM pernah menemui pula, kasus lain. Pihak menejemen artis, ini orang label-nya, yang begitu “lincah”nya mencoba memagari sang artis. Agar supaya artisnya tak perlu “terlalu banyak terlibat dalam persiapan” sebuah acara. Sementara acara itu bentuknya adalah, musical, ada cerita, ada menyanyi, ada acting, ada koreografi. Dengan banyak pengisi acara lain!

Persiapan memang makan waktu beberapa bulan. Pihak menejemen terkesan, tidak memahami bahwa acara ini memang meminta si artis bisa menyediakan waktu banyak untuk mengikuti program latihan. Rasanya pihak menejemen tersebut, menganggap semua job yang datang ya sama saja. Kenapa juga sih, harus latihan banyak banget dan lama?

Alhasil, karena begitu “hebat”nya mencoba mensiasati agar si artis tak perlu terlampau banyak latihan, pihak Talent-Department acara tersebut “lepas tangan”. Sebelumnya sudah mewanta-wanti pada pihak menejemen, bahkan juga si artis sendiri, kalau latihan kurang yang jelek pasti si artis sendiri. Akan terasa dan terlihat jelas oleh penonton nantinya.

Dan pada hasil akhirnya, bagaimana? Si artis memang tak mampu tampil ideal, sesuai keinginan sang sutradara! Penonton banyak yang merasa hal tersebut. Artis tersebut menjadi salah satu titik lemah yang terlihat. Apa kata menejemennya? Pihak menejemen hanya tersenyum saja, abis gimana ya dia juga bilang capek ah latihan terus….

Artinya, pihak menejer juga harus punya pengetahuan dan wawasan, akan bentuk-bentuk pergelaran. Apakah bentuknya konser sendiri? Atau sebuah musical? Bagaimana bandnya, bagaimana artis-artis lain, bagaimana sebenarnya konsep acaranya? Terutama pada solo artis, penyanyi maksudnya. Memahami detil, bagaimana sesungguhnya bentuk acara yang menginginkan artisnya untuk ikut serta.

Yang paham, ketika ditawari pada tahap pendekatan awal, langsung mengatakan bahwa problem utama artisnya banyak sekali job. Akan sulit untuk mematuhi jadwal latihan nanti. Kalau tidak latihan, bagaimana bisa bagus? So sebaiknya artis kami tidak ikut deh, bukan semata-mata pada nilai fee tapi waktu saja yang terlalu ketat dan akan merepotkan nantinya. Selesai!

Sehingga, bukan jadi semata-mata melihat oho ini ada job. Samber aje! Ga paham bentuknya apa, main sikat. Di tengah jalan artisnya mulai “neka-neko”, menejemen malah membela artisnya dan mencoba “menekan” organizer atau penyelenggara acara tersebut. Runyam kan?

Menejer yang baik itu, seharusnya juga jujur! Kejujuran itu utama. Karena banyak terjadi, artis atau grup band sangat mempercayai sang manager. So, semua pembayaran diterima di account pribadi si manager. Atau account tertentu tapi di handle penuh oleh si manager. Sang menejer satu ketika, kayak gelap mata deh, mungkin juga pas banget ada kebutuhan mendesak. Duit puluhan juta disimpan di bank, yang dia kelola.

07

Kejujuran itu Penting, Sobat!

Kasus bahwa uang artis penyanyi atau grup band lalu “disalahgunakan” atau “digelapkan” sang menejer, kan acapkali terjadi? Atau ada “modus” lain. Uang puluhan, bahkan ratusan juta yang terkumpul itu “diam-diam” diputarkan melalui bisnis yang lain. Bisa jadi, grup band atau artis penyanyinya bahkan tidak tahu-menahu. Kalau saja bisnisnya sukses, ga ada masalah dong. Kalau gagal dan uang raib tak tersisa?

Jujur pangkal kaya, coy. Jujur pangkal dicintai banyak orang. Pastinya kalau menejer jujur, dicintai artisnya. Itu saja hukumnya. Dan pada saat ini, menejer juga tak sekedar mengelola sebuah band atau seorang artis. Harus berkemampuan memimpin tim “produksi” pula. Maksudnya, aspri dan dayang-dayangnya? Oho, bukan dong!

Tim itu terbagi dengan beberapa orang, yang memahami produksi. Memiliki kemampuan menuliskan technical riders dan channel list, yang akan berkomunikasi langsung dengan orang dari penyelenggara sebuah acara. Biasanya memang dengan pihak sound. Bisa juga ada 1 orang sebagai asisten pribadi, terutama artis penyanyi.

Ditambah pihak keuangan. Yang mengatur semua pengeluaran, di saat menghadapi sebuah show. Bisa pula ditambah 1 atau 2 orang yang bertanggung jawab pada pengamanan atau tenaga sekuriti, yang lebih dekat ke bentuk, personal guard. Kalau mau lebih detil dan lebih baik lagi, ada tenaga promosi, yang mempunyai link bagus ke pihak stasiun radio, televisi juga ke media massa lain. Baik cetak, elektronik maupun online.

Pengalaman bisa didapat sambil jalan. Asal mau belajar! Ya dong, kalau belum-belum sudah terlalu pede sendiri kan, dan merasa sudah mampu menghandle sendiri. Tentu saja akan merasa, tidak perlu belajar lagi kan? Padahal, harusnya memang belajar, dengan rendah hati, terbuka dan supel.

Begitulah, menejer ya sudahlah bisa datang dari mana saja. Melihat seorang teman dekat nganggur kelamaan, bisa jadi diajak dan langsung dijadikan menejer sebuah band. Waktu band itu “kecil” sih mungkin ya, asyik-asyik aja. Kalau band “membesar” dan makin besar namanya, bagaimana? Si teman dekat memang tak punya kemampuan menjadi menejer yang “benar”. Apa jadinya?

Jadinya apa kan, kalau lantas tak mampu menghandle dengan baik si artis atau band. Belum lagi, tak memiliki kemampuan memimpin dengan baik tim kerja, dan terutama band-nya atau artisnya. Anggota band misal, seenaknya saja. Mabuk-mabukan tak terkontrol, salah satu kasusnya. Atau, si artis merasa selebriti papan atas yang lantas banyak meminta ini-itu. Repotlah.

Ada yang lantas memilih ibunya atau adik atau kakaknya sampai istri atau suaminya, menjadi menejer. Alasan sederhana, pasti dijamin lebih jujur. Belum punya pengalaman, gampanglah nanti belajar saja. Ada ok yang bisa begitu dan terus bertahan hingga sekarang. Tapi ada juga yang gagal, karena akhirnya jadinya hanya seperti “pesuruh” dari si artis. Ya gitu deh, menejer apa asisten pribadi?

Well, seorang menejer yang baik dan benar, harus memiliki konsep yang jelas mengenai artis atau grup bandnya. Program terencana rapi. Dengan target yang jelas. Mempunyai visi ke depan. Bukan sekedar mampu melakukan tanda tangan kontrak saja, lalu minta prosentase sebagai menejernya. Lebih dari itu.

Ia harus memiliki kemampuan untuk mengemas grup band atau artis penyanyinya. Membentuk dan mengarahkan, dengan konsep yang jelas. Rasanya sih ga termasuk soal, setting-an via infotainment mengangkat gossip-gossip yang diharapkan bisa mendongkrak naik nama artis atau grup bandnya. Ah kalau cara begitu, gimana ya, kok terkesan “murahan”.

Kenapa pakai jalan setting-settingan gosip segala? Emangnya si artis penyanyi atau grup band tersebut, sebenarnya tak punya kemampuan memadai? Memang hanyalah “kebetulan” atau “nasib baik” saja yang membuat artisnya itu populer? Sehingga yah karena “kebetulan” belaka, maka ketika popular malah jadinya bingung sendiri. Gimana supaya tetap populer nih?

Pada akhirnya, rasa-rasanya semua orang bisa saja jadi menejer artis dong ya? Iya sih. Sudah terjadi kok selama ini. Memang ga perlu sekolah formal soal ke-menejemen-an segala. Belajar atau kuliahnya ya di jalanan saja, sambil menjalani menjadi menejer. Apalagi sekarang, banyak label-label besar juga lantas menjadi menejer langsung dari artis penyanyi dan grup band, yang awalnya masuk ke label rekamannya itu.

Dan Makin Banyak Pesaing

Nanti sajalah, soal menejemen dari pihak recording label, yang rasa-rasanya hanya terjadi di sini saja lho! Intinya sih, menjadi menejer artis memang bisa menjadi lahan pekerjaan baru. Potensial. Menjanjikan juga. Tapi jangan lupakan, tetap ada persyaratan-persyaratannya. Harus punya “modal”, pada personality yang bersangkutan.

Ga lantas karena kelihatan orangnya eksis dimana, banyak teman, gayanyapun ok dan trendy. Feeling-nya, bisa dipercaya nih doski. Cocoklah jadi menejer kite aje… Kalau feelingnya ternyata benar, ok lah. Tapi kalau meleset? Gini deh, grup bisa melesat tinggi namanya, karena memang grup itu bagus. Tapi si menejer ternyata tak mampu me-maintain kepopuleran artis atau grup band tersebut, dan popularitas si artis langsung terjun bebas misal. Aha, gimana dong?

Nasi sudah menjadi bubur, atau nasi keburu gosong. Ga enak lagi dimakan dong? Terima nasiblah, ujung-ujungnya begitu. Walau memang harus juga diingat, kalau sebuah grup band atau artis lantas tidak popular, bukan juga semata-mata menejer tak becus bekerja! Bukan dong. Lalu apa? Tanya ke diri masing-masing, introspeksilah….

Apalagi pada hari ini, begitu banyak artis penyanyi bagus-bagus bermunculan. Begitupula halnya grup-grup band yang dari awal muncul saja sudah “mengejutkan”. Artinya, pesaing terus bermunculan. Salah penanganan, bisa nyungsep! Soal itu, bukan hanya di sini, di luar negeri juga begitu.

Nah, kalau di luar artis atau grup band yang pernah ngetop lalu “hilang” biasanya hidup mereka tetap “baik-baik” saja. Hidup dari loyalty, salah satu sumber pemasukan yang seumur hidup tuh. Kalau di sini, belum tentu! Kebanyakan artis atau grup band yang dulu popular sekarang tidak, banyak yang jadi….jatuh miskin! Habis-habisan. Gaya hidup?

Mudah-mudahan saja tulisan rada panjang ini bermanfaat. Baik buat pembaca yang ingin menjadi menejer band, atau yang tengah diminta menjadi menejer seorang artis. Atau bagi pembaca umum, biar bertambahlah wawasannya. Dan, jadi menejer band atau menejer artis itu, susah-susah gampang kan? Apa gampang-gampang susah? / Gideon Momongan

Share this article

Leave your comments

Post comment as a guest

0 / 300 Character restriction
Your text should be in between 10-300 characters
Your comments are subjected to administrator's moderation.
terms and condition.
  • No comments found